Jika usia Anda di bawah 30 tahun, pasti Anda sudah familiar dengan yang satu ini. Ya, kartun animasi yang berasal dari Jepang ini memang digandrungi kalangan muda. Nama lainnya adalah anime.
(anime = film kartun Jepang; manga = komik Jepang)

Animasi Jepang memang lebih akrab dikenal dengan nama anime di Indonesia. Oleh karena itu saya akan menggunakan istilah anime untuk mengacu kepada benda ini. Apa sih yang menyebabkan popularitas anime di Indonesia, bahkan di seluruh dunia?
Anime memang baru sepuluh tahun terakhir ini berkembang di tanah air. Tahun 90-an awal, anime belum begitu dikenal. Pada akhir tahun 90-an barulah anime mulai dikenal umum, ditandai dengan menjamurnya majalah-majalah anime seperti Ultima dan Animonster. Booming-nya anime pada waktu itu dimulai dengan serial Neon Genesis Evangelion.
Sekarang, perkembangan anime lebih mengarah ke online. Dengan semakin berkembangnya internet, pasokan anime semakin mudah didapat. Apalagi dengan adanya Youtube dan berbagai situs video online sebagai sarana berbagi oleh para fans, atau dikenal juga dengan nama otaku. Komunitas anime juga tertampung dalam wadah forum komunitas anime online.
Nah sekarang, coba kita lihat, mengapa anime bisa populer di seluruh dunia? Saya pribadi beranggapan ada tiga faktor utama dan satu faktor tambahan. Berikut akan saya coba jelaskan.

Tiga faktor utama
Yang pertama tentu saja aspek cerita.
Dunia anime adalah dunia khayalan, dunia fantasi. Tidak butuh manusia/orang asli untuk memerankan. Tidak perlu tempat yang nyata untuk shooting (semua proses terjadi di studio). Oleh karena itu, alur cerita dalam anime menjadi lebih bebas dan liar. Apapun bisa terjadi dan batasnya adalah imajinasi sang pembuat. Ada berbagai jenis anime, dari yang berjenis slapstick (komedi ringan) sampai yang ceritanya berat. Pokoknya, penonton akan dimanjakan dengan banyaknya pilihan dan kemungkinan cerita yang ada.

Faktor kedua adalah aspek gambar.
Memang ada berbagai jenis anime, tetapi pada umumnya karakter dalam anime digambarkan secara menarik sekali. Mata besar, hidung dan mulut kecil serta rambut warna-warni merupakan hal yang tipikal (walaupun tidak semua penggambaran tokoh anime seperti itu). Kembali lagi, hal ini disebabkan oleh bebasnya media yang digunakan. Tidak perlu ada orang asli yang memerankan, sehingga karakter anime bisa digambarkan sesuka hati).

Faktor ketiga, yaitu musik.
Aspek ini memegang peranan sangat besar dalam membentuk suasana hati penonton. Anda masih ingat lagu opening Neon Genesis Evangelion? Yang judulnya Cruel Angel’s Thesis. (Coba cari di Youtube jika tidak tahu.) Wah, beberapa tahun lalu, saya selalu mengulang-ulang lagu ini. Rasanya gimanaaa…. gitu. Saya yakin Anda juga pernah mengalami perasaan yang sama. Memang hal seperti ini harus dirasakan untuk bisa tahu.

Satu faktor tambahan
Komunitas. Walaupun ini bukan faktor inti, justru komunitaslah yang membuat anime berkembang di Indonesia. Komunitas anime berfungsi sebagai promotor dan mereka mengenalkan anime kepada lingkungan sekitar. Dengan adanya komunitas, para fans anime memiliki sense of belonging, sense that we are not alone. Harus diakui bahwa terkadang orang yang suka anime dicap dengan istilah “aneh”, “nerd”, atau istilah-istilah seperti itu. Hal ini semata-mata karena masyarakat belum terbiasa. Padahal di Jepang anime itu sudah sangat umum sekali.
Yah, semoga saja anime bisa semakin berkembang. Daripada film setan di bioskop-bioskop kita… jauh lebih baik kalau diisi dengan anime.

About duniakartunku

saya orang yang baik hati, tidak sombong dan Insyaalloh rajin menabung.. ^.^

5 responses »

  1. setubuh sis
    nonton anime lbh bnyak manfaat’y dripda nonton sinetronšŸ˜€

  2. sekarang doraemon agak berkurang penontonnya padahal kmaren paling disukai oleh semua kalangan

  3. Fath says:

    Eh, Udah pada tau Endingnya Doraemon Po??

    itu endingnya bagus banget lho.. paling kamu nangis kalo ngliat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s